Biografi Dani Pedrosa: Sang Samurai Kecil dari Spanyol

Biografi Joan Mir

Joan Mir Pembalap Motogp Honda
Joan Mir Pembalap Motogp Honda

 Joan Mir Mayrata (lahir 1 September 1997) adalah pembalap motor Grand Prix Spanyol yang mengendarai Tim Repsol Honda di Kejuaraan Dunia MotoGP. Mir terkenal karena memenangkan Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 bersama Suzuki. Dia adalah pembalap Spanyol keempat yang memenangkan gelar kelas utama setelah Àlex Crivillé, Jorge Lorenzo dan Marc Márquez, dan orang Mallorca kedua setelah Lorenzo. Mir juga memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Moto3 2017 bersama Leopard Racing.

Ia menjadi pebalap Suzuki pertama yang meraih gelar sejak Kenny Roberts Jr. pada tahun 2000, pebalap non-Honda atau non-Yamaha pertama yang meraih gelar sejak pebalap Ducati Casey Stoner pada tahun 2007, serta juara dunia Moto3 pertama yang meraih gelar tersebut. gelar kelas utama.

Karier

Karier awal

Mir yang lahir di Palma berkompetisi selama dua musim di Red Bull MotoGP Rookies Cup pada tahun 2013 dan 2014, menyelesaikan dengan tiga kemenangan dan enam podium sebagai runner-up setelah Jorge Martín pada tahun 2014. Mir mengikuti Kejuaraan Dunia Junior Moto3 CEV pada tahun 2015. Mir menang empat dari enam balapan pertama, tetapi memudar menjelang akhir musim, dan akhirnya finis keempat dalam kejuaraan.

Kejuaraan Dunia Moto3

Mir melakukan debut Grand Prix pada tahun 2015 dengan Leopard Racing di Phillip Island menggantikan Hiroki Ono yang cedera. Mir memulai balapan di posisi ke-18 tetapi gagal menyelesaikan balapan setelah insiden dengan John McPhee.

Pada tahun 2016 Mir berkompetisi penuh waktu di Kejuaraan Dunia Moto3 bersama Leopard Racing, bermitra dengan Fabio Quartararo dan Andrea Locatelli. Dia meraih pole position dan kemenangan pertamanya di Grand Prix hanya dalam startnya yang ke-11 di putaran Austria. Dia meraih dua podium lagi di San Marino dan Valencia. Mir menyelesaikan kejuaraan di posisi ke-5 sebagai rookie of the year, mencetak 144 poin.

Mir pada tahun 2017

Dia bertahan untuk musim kedua pada tahun 2017 bersama Leopard Racing dan mendominasi kelas, meraih 10 kemenangan dan 13 podium dari 18 balapan, hanya gagal mencetak poin di putaran Jepang. Satu-satunya start terdepan musim ini terjadi di putaran Malaysia. Dia finis 93 poin di depan rival terdekatnya, Romano Fenati, untuk memenangkan kejuaraan Moto3.

Kejuaraan Dunia Moto2

Pada tahun 2018, Mir pindah ke Moto2 bersama Marc VDS Racing Team, setelah menandatangani kontrak tiga tahun dengan tim tersebut. Dia finis ke-3 di Perancis dan Italia, dan finis ke-2 di Jerman dan Australia, mengakhiri musim dengan empat podium dan 155 poin, tempat ke-6 dalam kejuaraan pebalap, dan memenangkan rookie terbaik tahun ini.

Kejuaraan Dunia MotoGP

Tim Suzuki Ecstar (2019–2022)

2019

Mir mengejar Jorge Lorenzo di Grand Prix Argentina 2019

Pada pertengahan tahun 2018, diumumkan bahwa Mir akan mengakhiri kontraknya dengan Marc VDS dua tahun sebelum waktunya, untuk naik ke kelas utama bersama tim pabrikan Suzuki dengan kontrak dua tahun untuk menggantikan Andrea Iannone yang keluar. Ia menjadi pebalap kedua yang dipromosikan ke MotoGP setelah satu musim di Moto2, setelah Maverick Vinales. Pada musim rookie-nya pada tahun 2019, ia mencapai finis 10 besar secara konsisten tetapi melewatkan dua putaran karena cedera paru-paru yang dideritanya akibat kecelakaan saat pengujian di Brno. Ia digantikan oleh test rider Suzuki Sylvain Guintoli. Mir mencapai finis terbaik musim ini di posisi ke-5 di Australia. Dia menyelesaikan musim dengan 92 poin, peringkat ke-12 dalam klasemen keseluruhan, dan sebagai rookie terbaik kedua, di belakang mantan rekan setimnya di Moto3 Leopard Racing, Fabio Quartararo.

2020

Sebelum penundaan awal musim 2020, Suzuki mengumumkan bahwa Mir telah dikontrak untuk dua tahun berikutnya, memastikan masa depannya bersama tim setidaknya hingga tahun 2022. Mir mengalami awal musim yang buruk, tersingkir di dua dari tiga putaran pertama. Namun, ia dengan cepat menemukan ritmenya dan menjadi peraih podium yang konsisten, meraih satu podium di lima dari tujuh putaran berikutnya (tiga tempat ke-2 di Austria, Emilia-Romagna dan Catalunya, dan dua kali finis di tempat ke-3 di San Marino dan Aragon) . Hasil akhir yang tidak konsisten dari rival perebutan gelarnya seperti pemenang balapan 3 kali Quartararo dan Maverick Viñales berarti bahwa setelah 10 dari 14 putaran, Mir memimpin klasemen kejuaraan meski belum memenangkan perlombaan sampai saat itu.

Akhir musim balap motor Grand Prix 2020, pada Grand Prix Sepeda Motor Prancis 2020, Mir kehilangan keseimbangan saat memasuki tikungan kiri saat sesi latihan dan tergelincir miring sekitar 50 meter sebelum berhasil memanfaatkan momentum saat memasuki balapan. lubang kerikil untuk mendapatkan kembali pijakannya dengan mulus dan dengan lancar mentransfer momentumnya ke dalam aksi berlari. Pada balapan berikutnya, Mir finis di urutan ke-11 dengan mencetak 5 poin.

Podium selanjutnya di Teruel dan hasil buruk dari Quartararo, Viñales dan Andrea Dovizioso membuat Mir memperpanjang keunggulan kejuaraannya menjadi 14 poin atas Quartararo yang berada di posisi kedua dengan tiga balapan tersisa. Pada Grand Prix Eropa, yang diadakan di Sirkuit Ricardo Tormo dekat Valencia, Mir meraih kemenangan perdananya, mengalahkan rekan setimnya Álex Rins, yang finis di posisi kedua. Dengan Quartararo terjatuh di awal balapan dan hanya mampu menyelamatkan 2 poin, Mir memimpin 37 poin atas kedua rivalnya dengan hanya 2 putaran tersisa. Minggu berikutnya di Grand Prix Komunitas Valencia di sirkuit yang sama, Mir finis di posisi ke-7, sementara Rins hanya menempati posisi ke-4 dan Quartararo tersingkir, menobatkan Mir sebagai juara pebalap MotoGP 2020.

2021

Mir di Grand Prix Algarve 2021

Mir memulai musim 2021 dengan penampilan sepuluh besar berturut-turut di Qatar. Meskipun lolos ke posisi kesepuluh pada balapan pertama dan lupa menggunakan kontrol peluncuran Suzuki-nya di awal, ia berhasil naik ke posisi kedua pada putaran terakhir balapan sebelum dilewati oleh pembalap Ducati Johann Zarco dan Francesco Bagnaia. 

Pada balapan kedua minggu berikutnya Mir lolos di tengah lapangan dan finis di urutan ke-7 di belakang rekan setimnya Rins, namun balapan tersebut paling menonjol karena konfrontasi Mir dengan pebalap pabrikan Ducati, Jack Miller. Konfrontasi dimulai ketika Mir mencoba menyalip di mana ia harus mengambil sepedanya di tengah tikungan, hampir memaksa Miller keluar lintasan. Miller kemudian bertabrakan dengan Mir yang mengarah ke belakang lurus, dan setelah balapan, Mir sangat kritis terhadap Miller dan berpendapat bahwa tindakan pembalap Australia itu disengaja. 

Dua minggu kemudian di Portimao Mir memulai balapan di posisi kesembilan dan berhasil finis di posisi ke-3 di belakang Fabio Quartararo dan Bagnaia, sehingga mendapatkan podium pertama Suzuki untuk musim ini. 

Mir meraih posisi ke-5 di Jerez sebelum mengalami kecelakaan di Le Mans dalam kondisi basah, dan podium keduanya di posisi ke-3 di Mugello. Catalunya melihat Mir finis di posisi ke-5 sekali lagi, tetapi dipromosikan ke posisi ke-4 menyusul penalti 5 detik dari Fabio Quartararo karena melepas pelindung dadanya dan berkendara dengan kulit terbuka. Menyusul posisi ke-9 di Sachsenring, Mir finis ke-3 di Assen, meraih podium ketiganya tahun ini, saat musim memasuki jeda musim panas. Saat grid kembali berlomba untuk putaran ganda di Spielberg, Austria, Mir mengumpulkan podium keempatnya musim ini dengan finis ke-2 di belakang pebalap rookie Ducati Jorge Martín, yang meraih kemenangan perdananya di MotoGP. Mir finis ke-3 di Aragón, dan mereplikasi hasil terbaiknya musim ini dengan finis ke-2 di Portimao, sebelum menutup tahun dengan finis ke-4 di Valencia, balapan akhir musim. Dia finis ke-3 dalam kejuaraan pebalap dengan 208 poin, tertinggal 44 poin dari Francesco Bagnaia di urutan kedua, dan 70 poin di belakang Juara Dunia Fabio Quartararo.

2022

Mir melewatkan beberapa ronde karena cedera yang dideritanya di Austria.

Tim Repsol Honda (mulai 2023)

2023

Menyusul kepergian Suzuki dari MotoGP, Mir menandatangani kontrak dengan Repsol Honda untuk musim 2023. Dia bermitra dengan enam kali juara kelas utama Marc Márquez.

Sumber: wikipedia.org

Komentar