Biografi Dani Pedrosa: Sang Samurai Kecil dari Spanyol

Biografi Luca Marini

Luca Marini Pembalap Motogp
Luca Marini Bersama Honda Repsol di Motogp 2024

Luca Marini (lahir di Urbino, Italia pada 10 Agustus 1997) adalah pembalap motor berkebangsaan Italia. Marini adalah saudara laki-laki Valentino Rossi.

Biografi

Luca Marini merupakan putra dari Stefania Palma, ibu dari Valentino Rossi, dan memiliki ayah yang berbeda dari kakaknya Valentino Rossi. Ayahnya bernama Massimo Marini, ia dibesarkan di Tavullia, ia menyukai nomor 97 karena tahun kelahirannya (1997) namun pada saat membalap di Moto2 Musim 2015 ia tidak bisa menggunakan nomor 97 karena sudah di gunakan oleh pembalap Spanyol Xavi Vierge dan terpaksa ia harus mengubah nomor Livery Motornya dan memilih Nomor 10.

Karier

Kejuaraan Dunia Moto3

Marini melakukan debutnya di Kejuaraan Dunia Moto3 di Grand Prix sepeda motor San Marino dan Rimini Riviera 2013 sebagai wildcard, gagal menyelesaikan balapan.

Kejuaraan Dunia Moto2

Pada tahun 2015, ia kembali mendapat entri wildcard di tempat yang sama, kali ini di kelas Moto2 bersama Tim Junior Pons Racing yang mengendarai Kalex, menyelesaikan balapan di posisi ke-21.

Forward Team (2016–2017)

Pada tahun 2016, Marini dikontrak oleh Tim Forward untuk berkompetisi penuh waktu di kelas yang sama; dia mendapatkan poin Grand Prix pertamanya di Qatar, di mana dia finis di posisi ke-10, dan hasil terbaiknya di Jerman, di mana dia finis di posisi ke-6. Marini masih tetap bersama tim

Pada tahun 2017, Marini dikontrak Tim Forward. Finis di peringkat ke-4, Republik Ceko.

Sky Racing Team VR46 (2018–2020)

Marini di Brno pada tahun 2018

Pada tahun 2018, Marini meraih podium pertamanya di Jerman dan kemenangan pertamanya di Malaysia.

Pada tahun 2019, ia mengamankan dua podium di Mugello dan Assen, yang menghasilkan kemenangan berturut-turut di Thailand dan Jepang.

Pada tahun 2020 Marini menjadi penantang gelar juara bersama Enea Bastianini dan Sam Lowes, putaran pertama musim ini membuat Marini pensiun di Qatar tetapi meraih kemenangan pertamanya pada putaran kedua di Grand Prix Spanyol dan mengklaim tempat kedua. finis di putaran kedua Jerez (GP Andalusia), dengan perolehan poin lebih banyak di Brno (tempat ke-4) dan finis kedua di Grand Prix Austria dan satu poin di Styria sebelum meraih kemenangan kedua dan ke-4. di dua putaran Misano sebelum menambahkan kemenangan ketiga di Catalunya.

Marini menyelesaikan Grand Prix Prancis di luar poin di urutan ke-18 dan pada putaran pertama Aragon ia melepaskan sepedanya dan mundur dari balapan dengan Lowes mengambil tempat pertama dalam tiga putaran berikutnya dengan Marini menyelesaikan tiga putaran yang sama (Teruel, Eropa, dan Valencia) masing-masing di peringkat 11, 6 dan 5 dan finis ke-2 di Portugal di belakang Remy Gardner yang meraih kemenangan pertamanya.

Marini menyelesaikan musim Moto2 2020 sebagai runner up kejuaraan dengan 196 poin dengan lebih dari tiga kemenangan dan tiga kali finis di posisi ke-2 yang menempatkan Marini di depan Lowes yang telah mencetak poin yang persis sama dengan Marini tetapi Lowes mengklaim posisi ketiga dan Marini kedua pada balapan terakhir yang berarti Marini unggul dari Lowes saat menghitung mundur, dengan Bastianini unggul sembilan poin dari keduanya.

Kejuaraan Dunia MotoGP

Sky VR46 Avintia (2021)

Untuk tahun 2021, Marini pindah ke kelas MotoGP bergabung dengan tim Esponsorama Avintia bersama dengan Juara Moto2 2020 Enea Bastianini, namun Marini akan menggunakan livery Sky VR46 di motornya sedangkan Bastianini akan menggunakan livery Avintia.

Untuk dua putaran pertama musim rookie-nya di Qatar, Marini masing-masing finis di urutan ke-16 dan ke-18 sementara rekan setimnya Bastianini finis di urutan ke-10 dan ke-11 di dua putaran pertama. Portimao melihat peningkatan bagi Marini saat ia berhasil mencapai Q2 Kualifikasi melalui latihan bebas dan start dari posisi ke-8 di grid, ia menyelesaikan balapan di posisi ke-12.

Mooney VR46 Racing Team (2022–2023)

Untuk tahun 2022, Marini dipastikan bertahan di kelas premier, berpasangan dengan rekan setimnya di tahun 2020 di Mooney VR46 Racing Team, Marco Bezzecchi.

Untuk tahun 2023, Marini menyelesaikan musim Mooney VR46 Racing Team di posisi kedelapan. Ia meraih podium kelas premier pertamanya di Austin, dan pole position pertamanya di Grand Prix Indonesia.

Tim Repsol Honda (2024–)

Marini awalnya menandatangani perpanjangan satu tahun dengan tim VR46, namun rumor mulai beredar di paddock tentang Marini dikaitkan dengan kursi kosong di tim Repsol Honda yang ditinggalkan oleh juara dunia 8 kali, Marc Márquez. Tim VR46 kemudian mengkonfirmasi kepergian Marini, dengan Honda mengkonfirmasi penandatanganan Marini dua hari kemudian.

sumber:wikipedia.org

Komentar